Pertempuran Armenia vs Azerbaijan, 150 orang Tewas

editor -16 views
Peta Armenia dan Azerbaijan
Peta Armenia dan Azerbaijan terlibat pertempuran

Yarevan|MediatorPost: Pertempuran sengit antara Armenia dan Azerbaijan di wilayah Nagorno-Karabakh masih berlanjut pada Sabtu (3/10/2020). Hal itu diutarakan oleh pejabat berwenang dari kedua belah pihak sebagaimana dilansir dari VOA.

Pasukan Armenia dan Azerbaijan tampaknya mengabaikan seruan untuk melakukan gencata yang diutarakan oleh Amerika Serikat (AS), Perancis, dan Rusia. Pejabat Kementerian Pertahanan Armenia mengatakan pasukannya telah menangkis serangan besar-besaran dari Azerbaijan di sepanjang garis depan.

Armenia juga mengklaim telah menembak jatuh tiga pesawat. Sementara itu, Kementerian Pertahanan Azerbaijan membantah ada pesawat yang ditembak jatuh dan mengatakan personel Armenia telah menembaki wilayah sipil.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan pasukannya telah mengambil alih sebuah desa strategis, Madagiz, pada Sabtu. Korban tewas dalam pertempuran sengit tersebut dilaporkan bertambah sebanyak 150 jiwa dari kedua belah pihak.

Serangan itu terjadi setelah Stepanakert, Ibu Kota Nagorno-Karabakh, diserang oleh pasukan Azerbaijan berdasarkan laporan media. Aliyev menuntut penarikan pasukan Armenia dari Nagorno-Karabakh sebagai satu-satunya cara untuk mengakhiri pertempuran.

Kedua belah pihak sebelumnya telah menolak tuntutan gencatan senjata di wilayah yang disengketakan. Justru, pertempuran semakin meningkat dalam beberapa hari terakhir dan menjadi insiden paling berdarah sejak 1990.

Separatis Armenia merebut Nagorno-Karabakh dari Azerbaijan dalam perang berdarah pada 1990-an yang menewaskan sekitar 30.000 orang. X Learn more Pembicaraan untuk menyelesaikan konflik telah dihentikan sejak perjanjian gencatan senjata ditandatangani pada 1994 antara Armenia, Azerbaijan, dan Nagorno-Karabakh.

Upaya perdamaian dalam konflik Nagorno-Karabakh, yang dimediasi oleh OSCE Minsk Group terdiri atas AS, Perancis, dan Rusia, runtuh pada 2010. (rep/kpc)

Berikan Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *